Tiada ibu atau ayah yang waras yang sanggup melihat anaknya sakit. Terkadang seorang ibu atau ayah sanggup jika Allah pindahkan sahaja kesakitan yang dialami oleh anak kepada dirinya kerana tidak sanggup melihat anak derita.

Siapalah yang sanggup menyedut hingus baby kecil kalau bukan ibu bapanya sendiri. Disaat orang lain mungkin rasa geli-geliman, ibubapa sanggup melakukannya.

Dalam kisah agung, Nabi Ibrahim alaihissalam.. Allah mengajar manusia tentang kasih yang lebih unggul ialah kasih kepada Anak kerana Allah. Sesungguhnya Allah tidak pernah berlaku zalim kerana itulah Allah menggantikan Nabi Ismail a.s dengan seekor Qibasyh namun apa yang ingin diperlihatkan Allah ialah adakah kita meletakkan cinta Allah sebagai yang paling utama?

Lihatlah bagaimana sayangnya Nabi Ibrahim a.s kepada anaknya Nabi Ismail a.s apatah lagi Nabi Ibrahim a.s memang menginginkan anak dan Allah gembirakan baginda dengan kehadiran Nabi Allah Ismail a.s.. Allah rakamkan dalam surah Assoffat ayat 99-111 tentang pengharapan Nabi Ibrahim ini agar kita memahami perasaan kasihnya Nabi Ibrahim a.s kepada anaknya setelah penantian sekian lama:

“Dan Ibrahim berkata: “Sesungguhnya aku pergi menghadap kepada Rabbku, dan Dia akan memberi petunjuk kepadaku. Ya Rabbku, anugerahkanlah kepadaku (seorang anak) yang termasuk orang-orang yang shalih. Maka Kami beri dia kabar gembira dengan seorang anak yang amat sabar. Maka tatkala anak itu sampai (pada umur sanggup) berusaha bersama-sama Ibrahim, Ibrahim berkata: “Hai anakku sesungguhnya aku melihat dalam mimpi bahwa aku menyembelihmu. Maka pikirkanlah apa pendapatmu?” Ia menjawab: “Wahai ayahku, kerjakanlah apa yang diperintahkan kepadamu; insya Allah kamu akan mendapatiku termasuk orang-orang yang sabar. Tatkala keduanya telah berserah diri dan Ibrahim membaringkan anaknya di atas pelipisnya, (nyatalah kesabaran keduanya). Dan Kami memanggilnya: “Hai Ibrahim, sesungguhnya kamu telah membenarkan mimpi itu, sesungguhnya demikianlah Kami memberi balasan kepada orang-orang yang berbuat baik. Sesungguhnya ini benar-benar suatu ujian yang nyata. Dan Kami tebus anak itu dengan seekor sembelihan yang besar. Kami abadikan untuk Ibrahim itu (pujian yang baik) di kalangan orang-orang yang datang kemudian, (yaitu) “Kesejahteraan dilimpahkan atas Ibrahim.” Demikianlah Kami memberi balasan kepada orang-orang yang berbuat baik. Sesungguhnya ia termasuk hamba-hamba Kami yang beriman.”

Bahkan perhatikanlah ayat ini dalam bahasa arab Hai anakku (Ya Bunayya). Mungkin dalam terjemah bahasa melayu kita akan melihat ia panggilan biasa namun sebenarnya kalimah Ya bunayya adalah panggilan sayang kepada seorang anak dalam bahasa arab.

Begitu indah Allah gambarkan kepada kita tentang kasih dan sayang Nabi Ibrahim a.s namun lebih yang baginda kasih ialah Allah S.W.T.

Hayatilah kehidupan kita hari ini, terkadang kerana sayangkan anak.. kita biarkan sahaja anak kita tidak terdidik menutup aurat kerana kasihan mereka tidak selesa sedangkan kita tahu lama-lama akan biasa jua. Bak kata pepatah omputih =) “The first step is always the hardest”

Lebih kasihan ada juga yang sanggup membiarkan anak tidur lena tidak bangun bersembahyang subuh kerana kasihan melihat mereka mengantuk dan ada juga yang tidak sanggup menegur salah laku anak kerana ingin menjaga perasaan anak.

Sesungguhnya kisah Nabi Ibrahim a.s adalah kisah inspirasi untuk setiap ibu dan ayah untuk meletakkan Allah di kedudukan tertinggi dalam keluarga.Jika benar kita mengasihani anak-anak kita maka kasihanilah mereka kerana Allah. Selamat Menyabut Aidil Adha.